Resens Buku Novel Terbaik: Kim Karya Rudyard Kipling

Buku Novel — Kim adalah novel karya pemenang Hadiah Nobel  Sastra dari penulis Inggris Rudyard Kipling. Novel ini pertama kali diterbitkan secara serial di majalah McClure  dari bulan Desember 1900 sampai Oktober 1901 serta di Majalah Cassell dari Januari hingga November 1901, dan pertama kali diterbitkan dalam bentuk buku oleh Macmillan & Co Ltd pada bulan Oktober 1901. Latar belakang  cerita ini, menyoroti  Permainan besar, konflik politik antara Rusia dan Inggris di Asia Tengah. Novel ini membuat istilah “Great Game” istilah yang cukup populer dan memperkenalkan tema persaingan kekuatan besar dan intrik.

Hal ini ditetapkan setelah Perang Afghanistan Kedua yang berakhir pada tahun 1881, tapi sebelum Ketiga, mungkin dalam periode 1893 ke 1898. Novel ini terkenal karena potret rinci dari orang-orang, budaya, dan agama bervariasi dari India. “Buku ini menyajikan gambaran yang jelas tentang India, populasi yang padat, agama, dan takhayul, dan kehidupan pasar dan jalan.”

Pada tahun 1998, The Modern Library  memasukan buku novel Kim  karya Kipling ini pada peringkat 78 dalam daftar 100 novel berbahasa Inggris terbaik abad ke-20. [4] Pada tahun 2003, Novel ini juga  terdaftar di BBC The Big Read dalam jajak pendapat di Inggris “sebagai novel terbaik yang dicintai”.

Buku novel ini dipenuhi dengan narasi liris, prosa eksotis dan nostalgia dari penulis yang kebetulan lahir di India ,Rudyard Kipling. Novel Kim secara luas diakui sebagai novel yang terbesar dari sang penulis dan kuncinya ketika novel ini memenangkan  Hadiah Nobel dalam Sastra pada tahun 1907.

Novel ini menceritakan kisah seorang sahib yatim piatu dan nasibnya yang memberatkan yang menantinya, ketika ia sengaja diseret ke “Great Game of Imperialisme”. Selama banyak petualangan, ia berteman dengan seseorang dari Tibet sangat bijak yang mengubah hidupnya. Pankaj Mishra menegaskan dalam Pendahuluannya, “Untuk membaca novel ini sekarang adalah untuk melihat kebijaksanaan melankolis yang menyertai perjalanan anak pribumi melalui jalan yang luas dan terbuka dengan tugas sempit dunia orang kulit putih: bagaimana lebih dalam ide Buddhis ilusi diri, waktu dan ruang, membuat tertahankan baginya penderitaan meninggalkan masa kecilnya.” Sungguh novel ini memang sangat liris dan penuh melankolik, saat Anda membacanya.

Plot Cerita Novel Kim:

Kim (Kimball O’Hara) adalah anak yatim dari seorang tentara Irlandia dan ibu Irlandia miskin yang keduanya meninggal dalam kemiskinan. Hidup gelandangan di India saat itu di bawah kekuasaan Inggris pada akhir abad ke-19, Kim mencari nafkah dengan mengemis dan menjalankan tugas kecil di jalan-jalan Lahore. Dia kadang-kadang bekerja untuk Mahbub Ali, seorang pedagang kuda Pashtun yang merupakan salah satu koperasi asli dari dinas rahasia Inggris. Kim begitu tenggelam dalam budaya lokal, beberapa menyadari bahwa ia adalah anak berkulit putih, meskipun ia membawa paket dokumen dari ayahnya yang dipercayakan kepadanya oleh seorang wanita India yang merawatnya.

Kim berteman dengan seorang Tibet Lama yang pada pencarian untuk membebaskan diri dari Wheel of Things dengan mencari Sungai legendaris dari Arrow. Kim lalu menjadi Chela nya, atau murid, dan menyertai dia dalam perjalanannya. Dalam perjalanan, Kim kebetulan belajar tentang bagian-bagian dari “Great Game” dan direkrut oleh Mahbub Ali untuk membawa pesan ke kepala intelijen Inggris di Umballa. Perjalanan Kim dengan seorang Tibet Lama itu sepanjang Grand Trunk Road adalah petualangan besar pertama dalam novel.

Be Sociable, Share!
April 11, 2017

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *